KENDURI JAMILAH JAMIAN 7 JUN JUGA

Jamilah Jamian, bekas Tingkatan Enam Sastera 1,  SMMA 1978  menjemput semua sahabat Munshi 78 ke majlis kenduri perkahwinan anaknya pada Sabtu, 7 Jun 2014, jam 11.30 pagi - 4.30 petang di No 30, Jalan Aman Putra 3/1. Taman Aman Putra, Puchong, Selangor.

Orang KL jangan tak datang ya.


KENDURI MOKHTAR AHMAD 7 JUN!!!!

Description: Description: http://10.36.17.245/pegasys/getimageid.asp?staffno=72227 Kini giliran Mokhtar Ahmad, bekas Tingkatan 6 Sastera 1, mengadakan kenduri perkahwinan anak  lelakinya pada  Sabtu, 7 Jun 2014 bertempat di Lot 62-01. Lorong Hj Kadir,  Batu 3, Pasir Putih, Bacang, Melaka.

Semua sahabat Munshi 78 dijemput hadir.

Jika sesat,  talipon Mokhtar 019 6567567.

Kita jumpa di sana jam 1 tengahari.


dalam diam-diam banyak cerita....

Diam-diam Mansor Kasim berangkat ke Mekah pada minggu lalu menunaikan ibadah umtah.

Diam-diam Bashir membeli rumah baru dan menginap kekal di Taman Paya Rumput Indah.

Diam-diam Maria telah  menerima menantu baru pada tahun ini.

Diam-diam Aziz Md Yasin ke India, keluar usaha di Jalan Allah.  Cucu pun nak masuk lima khabarnya.

Diam-diam Mokhtar Ahmad akan menerima menantu pertama sedikit hari lagi..

Diam-diam  Jamilah Jamian nak bermenantu lagi.

Yang saya tak tahu dalam diam-diam ramai yang bertambah cucunya...

Ramai dah geng Munshi 78 menjadi datuk dan nenek, termasik hero Tampin - Suhdi. Woooo.

 


KENDURI UMI KALTHUM - SABTU 3 MEI 2014

Puan Umi Kalthum Mohamad, bekas Tingkatan Enam Sastera 2 SMMA 1978, dengan segala hormatnya menjemput semua  sahabat Munshi 78  ke kenduri perkahwinan anak perempuanmua,  Siti Zafirah bt Md Redza yang akan diadakan pada  Sabtu 3 Mei 2014, jam  12 tengahari  hingga 4 petang  di No  5500,  Taman  Gunong Mas I, 73000  Tampin, Negeri Sembilan.

Jumpa di sana jam 1 petang.

Kalau sesat tanya Suhdi, pakar Tampin

 

YANG PENCEN 2014

Sahabat Munshi 78 sudah mula pencen dari perkhidmatan awam.  Shaari Md Jelas dan Rohana Hashim sudah pencen pada tahun 2013. Norlida Baba  pada awal April 2014. Bashir akan bersara pada awal Mei 2014.

Tahun depan khabarnya Mak Ram dan Maznah. 

Yang tak hendak pencen, katanya ialah Mastura. Ha ha.

 


AL KESAHNYA SAHABAT MUNSHI 78

Minggu lepas ada kenduri kahwin seorang sahabat Munshi di Melaka.  Saya dijemput tetapi tidak dapat hadir kerana bercuti menghabiskan duit di luar negara. Ha ha.

Dilapurkan Marhamah berkursus di Unitar, KL. Tak sempat saya bertanya hal kerana sibuk di negara orang adanya. Jika tidak boleh juga saya belanja nasi Iran di Ampang.

Dengar cerita Mastura, Mak Ram dan geng sewaktu dengannya merancang bercuti di Langkawi pada cuti sekolah akan datang. Siapa nak join bolehlah berhubung dengan Mastura.

Kini, Dr Majezan bertugas di sebuah Pusat Perubatan di Kota Kinabalu. Saya sempat menjengahnya ketika ke Sabah pada pertengahan Februari lalu. 

Si Suhdi pula  menjemput saya ke kenduri akikah  cucunya tetapi apakan daya jauh benar nak balik. Ha ha.

Si Basir, macam biasalah, dok sibuk di sempadan, langsung tak sempat mengeteh dengan saya.

Si Maznah pula berjuang mencari air kerana kawasan kediamannya dicatu air. Dobi baju pun tumpang di rumah Sharifah Nuri. Nasib baik  ada sahabat yang dekat menumpang kasih...



DI MAJLIS KENDURI TERAKHIR 2013


Saya, Mastura, Maznah, Rahaya, Saari dan Sahara menamatkan Tahun 2013 dengan menghadirkan diri ke kenduri perkahwinan anak lelaki Jamilah Jamian di Puchong.


Mastura yang ditangannya sentiasa ada android, sempat merakam gambar  kita orang semua  di majlis tersebuat.

 Tabik sama Saari, datang jauh dari Melaka.  Alhamdulillah dia tak sesat jalan.





KENDURI JAMILAH JAMIAN 29 DISEMBER

Dengan hormatnya semua sahabat Munshi 78 dijemput hadir ke kenduri perkahwinan anak lelaki (Mohamad Naqib bin Azman)  Jamilah Jamiah, bekas Tingkatan Enam Sastera 1. SMMA 1978  yang akan diadakan pada Ahad 29hb Disember 2013, jam  12 hingga 5 petang  di No 30, Jalan Aman Putra 3/1, Taman Aman Putra, Puchong, Selangor.

Moga-moga ini jempuan terakhir bagi Tahun 2013.

Jumpa di sana jam 1 tengahari.

Siapa yang akan menjadi penunjuk arah jalan?

No Tel Jamilah  -  012-6123068




KENDURI RAZAK LAJIS PADA RABU 25 DISEMBER

Dengan hormatnya dimaklomkan bahwa Hj Razak Lajis, bekas Tingkatan Enam Sains SMMA 1978 menjemput semua rakan Munshi 78  ke majlis kenduri perkawinan anak perempuannya pada Rabu, 25hb Disember di No 453, Jalan Palas 1, Taman Perwira, Jalan Seremban-Jelebu, Sikamat, Seremban, NS.

No Tel Hj Razak  019-6290131.

Jumpa di sana jam 1 tengahari.

Dengan ini, ada  4 kenduri kekawan kita mulai Sabtu ini sehingga akhir tahun 2013.

KENDURI DARUSSALAM PADA SABTU, 21 DISEMBER

Dengan hormatnya dimaklomkan bahwa Darussalam bin Budin. bekas Tingkatan Enam Sains, SMMA 1978 menjemput semua sahabat Munshi 78 ke majlis kenduri perkahwinan anak perempuannya pada Sabtu,  21 hb Disember  2013 di Lot 45903, Jalan Imam Othman, Kg Sg Merab Luar, Kajang, jam 11 pagi hingga 4 petang.

Talipon Darussalam : 019-626 0006

Jumpa di sana jam 1 tengahari.




JAAMAT KEMBALI KE RAHMATULLAH

Jaamat meninggalkan kita semua pada petang kelmarin. Jenazahnya dikebumikan sebelum tengahari tadi. Beberapa orang sahabat kita sempat menziarahi jenazahnya seperti Mokhtar, Yaakob, Shamsudin,  Norsir, Karim, Marhamah dan Zakaria Osman.

Moga Allah mengampunkannya dan merahmati ruhnya jua. Amin.


JAAMAT DI ICU HOSPITAL MELAKA

Saya terima sms dari Mokhtar dan Juwita  mengatakan sahabat Kita Jaamat kini berada di ICU, Hospital Melaka.

Harap ziarah segera.


KENDURI ISHAK UMAR SABTU, 21 DISEMBER

Antara tetamu yang hadir ke kenduri Kamarudin Arshad pada 24 November lalu ialah Ishak Umar, bekas pelajar Tingkatan Enan Sastera 1, 1978. Beliau hadir bersama isterinya, Aminah Said.  Ishak bukan sekadar datang makan kenduri sahaja, tetapi membawa surat jemputan ke kendurinya. Ha ha.

Dengan ini dimaklomkan bahwa Ishak Umar menjemput semua  sahabat Munshi 78 ke majlis kenduri perkahwinan anak perempuannya  pada Sabtu 21 hb Disember  2013 di No 9, Jalan PPP 16A, Taman Permatang Pasir Permai, 75469 Alai, Melaka..

Harap Ishak mengsms kepada sahabat lain  kerana ramai yang tertinggal membaca blog.

Saya mungkin bermalam di Melaka selepas hadir  kenduri ini untuk makan ikan bakar, malamnya. 

Orang Melaka wajib hadir.  Jumpa di sana jam 1 tengahari.

Peta lokasi:



KENDURI RAZAK HUSIN 14 DISEMBER

Ab Razak Husin, bekas Tingkatan Enam Sastera 2 SMMA 1978  menjemput semua sahabat Munshi 78 ke kenduri  sempena majlis  perkahwinan anak perempuannya Nurul Ummaira pada hari Sabtu, 14 hb Disember 2013 di Astaka Orkid, Taman Pertanian Universiti, Bukit Ekspo, UPM, Serdang, Selangor.

Kita jumpa jam 1 tengahari di sana, Teh tarik khas dsediakan

Peta lokasi:




ADA 3 LAGI KENDURI KAHWIN PADA 2013

Ada 3 kenduri kahwin lagi  di kalangan kekawan Munshi 1978  pada 2013 ini. Sila laparkan perut anda. Ha ha.   2 di KL dan 1 di Melaka.  Yang datang ke rumah Kamarudin tempoh  hari, dah terima jemputannya.  Beberapa foto di majlis tersebut, tercatat dalam FB Mansor dan Mastura. Sila freind dengan mereka.  Mansor dan Mastura rajin update statusnya. Wartawan maya tu.

Saya akan maklomkan jemputan tersebut dalam blog ini  sedikit masa lagi.

Saya nak ke Terengganu dan Kelantan pada hujung minggu ini. Nak minta balak dari Kerajaan Kelantan. Ha ha.


JAMALIAH MAT ZAIN MENINGGAL DUNIA

Jamaliah Mat Zain, Tingkatan Enam Sastera 1, SMMA 1978  telah meninggal dunia pada pagi tadi di HUKM. Jenazahnya dikebumikan di Kg Olak Lempet, Banting.

Beliau antara sahabat Munshi yang gagal dihubungi untuk hadir ke majlis reunion  kita.
 
Md Jadi secara kebetulan tinggal di Banting, mendapat khabar sedih ini.  Saya pun gagal mengingat wajahnya dulu. Hanya sekeping gambar di dalam blog ini yang menyimpan memori kita. 


Moga rahmat dan keampunan dari Allah untuknya.


Berdiri baris tengah dari kiri: tak tau , tak tahu, Norsiah Wahab, tak tahu, Fauziah Hashim, Hanifah, Rosni Hashim, Samiah Salim, Maria Ibrahim, Rohana Mat Jais, Maznah, Zaleha Abu, Mariamah kot, tak tahu, Juwita, Jamaliah Mat Zain, tak tahu.

21 to 28 MAC 2014 KE KASHMIR

Saya sudah mendapat tarikh ke Kashmir iaitu pada 21  hngga 28  Mac 2014.

Pakej lawatan   antara RM 3500 ke RM 4,000, tertaklok harga tiket flight  dari masa ke semasa.

Setakat ini sudah 6 orang bersetuju  pergi.

Siapa berhajat,  hubungi  saya  segera  untuk beli tiket flight  pada harga yang  murah.


24 November Kenduri Kamaruddin Arshad

Kamaruddin Arshad, bekas Tingkatan Enam Sastera 2 1978,  menjemput semua sahabat  Munshi 78  ke majlis kenduri perkahwinan anak lelakinya  pada  Ahad, 24hb November  di Kg Air Pa'Abas, Alor Gajah, Melaka.

Kita jumpa jam 1 tengahari di sana.

Rumahnya  di belakang   Sek Keb Air Pa'Abas, Alor Gajah. 

Peta lokasi:






.

JOM KE KASHMIR

Pada 1997 saya ke Taj Mahal, tetapi tak sempat ke Kashmir. 

Rasa hati nak ke Kashmir pada tahun depan. Tetapi jalan sorang-sorang tak syoklah. Ada 10 orang barulah  syok bersembang dan kutuk mengutuk, bak kata orang Melaka.

Pakej  7 hari, 6 malam  di sana ialah RM 2,200.00. Yang mahalnya ialah kos flight dari KL-New Delhi  dan balik.  Jika tempat awal, misalnya 3 ke 5 bulan  ke depan, boleh dapat kurang sekitar RM 2,000 pergi dan balik.  Jadi, harga pakej kesemua RM 4,200. tak termasuk kos visa dan tip-tip di sana.

Jika ada yang berminat bolehlah hubungi saya, supaya dapat ditentukan tarikh terbaik  dan tahu  bilangan orang yang  bakal pergi.

Jika tak ada yang minat, saya jalan seoranglah nampaknya. Woooo.




KENDURI KHARIS 15 SEPT 2013

Abd Kharis  Bahari, bekas USA SMMA 1978, suami isteri menjemput semua sahabat Munshi 78 ke majlis kenduri perkahwinan  anak lelakinya pada Ahad,  15hb September 2013 di Kg Sg Kapal, Pangerang, Johor.

Harap sahabat Munshi 78 yang berada di Johor  dapat menghadirkan diri.

Saya pernah sampai  ke  rumah Kharis, nun di hujung benua. 

BILA RAYA INGAT IBU AYAH YG TIADA

SELAMAT BERPUASA

Isyaallah. esok kita akan mulakan ibadah puasa Ramadhan.  Bersyukurlah kita kerana diberi kesempatan oleh Alllah swt  menemui Ramadhannya lagi.  

Entahlah mengapa, setiap kali datangnya Ramadhan, memori kita kepada orang telah tiada  begitu segar kembali.  Berdoalah untuk kebaikan orang yang  telah pergi dahulu dari kita....

Selamat Berpuasa.


SEJENAK

KELUAR KE TOL SEREMBAN/LABU

Zainab ada emel kepada saya, peta ke lokasi rumahnya tetapi tak dapat saya masukkan dalam blog ini kerana masalah teknikal.

Jika nak ke rumahnya  dari lebuh raya, sila keluar ke Tol Seremban/Labu  dan menuju ke arah Seremban 2. Dari situ anda dengan mudah ke Taman Kepayang.

Sebelum bergerak eloklah tanya Zainab dulu. Wooo.

Saya mungkin awal akan sampai ke sana kerana kebetulan saya menghantar orang Umrah ke KLIA jam 10 pagi  dan terus ke Seremban selepas itu.


hayatilah

suspen

Suspen

1 Jun

2 Jun

Cerita apa ya?

Kenduri Zainab 25 Mei 2013

Zainab Abu Bakar, bekas Tk 6 Sastera 2, SMMA 1978 menjemput  semua rakan Munshi 78 ke majlis kesyukuran perkahwinan  anaknya pada Sabtu, 25hb Mei 2013 mulai jam 12 tengahari hingga 5 petang di No 494, Jalan TBK2/7, Taman Bukit Kepayang, 70200 Seremban, NS.

Kita jumpa di sana jam 2 petang.

No talipon Zainab 013-6218994, untuk sebarang pertanyaan berkaitan dengan lokasi rumahnya.


Dengar khabar Juwita berada di Mekah la ni.

 


SIBUK SIBUK SIBUK

Rasanya Ramlah, Sharifah Nuri dan Hayati sudah kembali dari Mekah, menunaikan ibadah umrah. Yang akan menyusul pada 16hb ini ialah Mastura pula. Basir pun dah kembali dari Lahat Datu dengan selamat.

Mac dan April adalah masa sibuk rakyat Malaysia. Ha ha. Dengan cuti sekolah, kempen politik, program pelancungan dan pelbagai lagi.

Selepas Mei barulah lega rasanya. Barulah kita fikir nak berjumpa di mana-mana dengan lebih khusus lagi untuk  murid tua Munshi 78 bersembang panjang mengenang nostalgia lama.

Yahya Ghani - apa cerita anda sekarang??

SELAMAT SUDAH KENDURI JAAMAT

Alhamdulilah, selamat sudah kenduri Jaamat pada Ahad lalu. Saya gagal hadir kerana kesibukan dan kepenatan hal-hal peribadi dan politik. Woooo.

Menurut Juwita, beliau ternampak yang hadir ialah Hasnah dan suami, Rosnah Md Isa dan suami, Cikgu Md Amin dan famili, Zaini Samani, Mansor kasim, Mat Aris Bakar dan isteri, Norsir dan famili, Dr Majezan dan isteri   beserta  Maznah Asnawi dan suami.

Sharifah Nuri masih di Mekah. Basir bertugas di Lahat Datu, Sabah. Mastura sakit kepala. Marhamah terlupa.

Moga-moga tahun depan Jaamat dapat gelaran datuk. Gelaran datuk  ini insyaallah tidak boleh ditarik balik oleh mana-mana Raja dalam Malaya ini. Ha ha.

Foto: Juwita dan Hasnah sempat bergambar dengan Jaamat dan isteri.

Oh ya, Hasnah masih tak hantar gambar kita orang di pelamin anaknya dahulu. Tarak patut lu...


KENDURI JAAMAT 10 HB MAC

Pahlawan kita  Jaamat Alimat akan mengadakan kenduri perkahwinan anak lelakinya pada Ahad, 10 hb Mac 2013 di Batu 8, Jalan Gedung Lalang, Bukit Rambai. 75250 Melaka, mulai jam  11 pagi hingga ke 5 petang.

Semua dijemput hadir.

Lokasi rumah, akan disusuli kemudian, mesin scan rosak. Ha ha.

Apa pun no HP Jaamat   012-6181479

Jumpa jam 2 petang di sana jika mahu borak lama. Wooo.



MENANTU SUHDI MENINGGAL

Saya menerima sms dari Aziz dan Hasnah malam tadi.   Menantu lelaki Suhdi yang majlis walimahnya pada awal Oktober lalu telah pulang ke rahmatullah   di Hospital Besar Melaka pada petang semalam, akibat kemalangan jalan raya 4 hari lalu.

Kita ucapkan takziah kepada Suhdi, semoga Allah merahmati roh menantunya itu.

Rezki, jodoh dan ajal,  hanya Allah sahaja Yang Tahu.


BORAK BORAK DI KENDURI HASNAH

Apabila berjumpa banyaklah yang dibualkan. Tetapi sekadar cerita-cerita ringan sahaja. Info bertukar dari mulut ke mulut. Maka banyaklah cadangan yang dilontarkan. 

Dengar kabarnya beberapa orang kawan Munshi akan ke Mekah menunaikan ibadah ziarah dan umrah  pada bulan Februari dan Mac ini.  Antaranya Ramlah, Sharifah Nuri, Mastura dan Hayati.   Jangan  terkena hari mengundi sudah le.  Ha ha.

Ada yang mencadangkan geng Munshi buat umrah bersama. Semua setuju kecuali saya seorang sahaja. Ha ha. Apa punya tur da.  Nak tau fasal apa?   Saya tak jamin kita mendapat  ibadah yang sempurna. Jika saya berjumpa Suhdi, Mokhtar dan Zaini,  mesti seronok berbual. Yang pasti perli, gurauan, kutok mengutok ala Melaka akan terjadi. Oleh kerana kawan lama, bukan dikiranya, habis ditibai dan dibalunnya. Ha ha. Lebih selamat  pergi  dengan orang yang tak dikenali, selamat sikit mulut kita tu. Itu sahaja. Bukan ada hal lain pun. Ya le, bab mulut ini bukan senang nak dijaga...  Woooo.

Kalau melancong selain Mekah, saya setuju sangat. Ke mana?  Ada idea?

 



SELESAI SUDAH KENDURI HASNAH

(Hasnah sempat bergambar dengan Maznah dan Mokhtar)
Kini Hasnah Mohamad boleh lena dengan enak. Selepas kenduri perkahwinan anaknya pada Ahad lalu, barulah  beliau "lega". Ha ha.

Katanya,  Karim,  Mokhtar Ahmad, MaznahDatin Saodah dan Rashid Ahmad  yang pertama sekali sampai. Si Mokhtar datang dengan baju rasmi Petronas kerana masih dalam tugasan. Woooo.

Kemudian diikuti oleh  kumpulan Rohaya, Jaamat, MasturaMarhamah, YB Mat Sirat  dan Cikgu Mohd Amin.

Kumpulan yang datang selepas jam 2 ialah saya, Suhdi, Sharifah Nuri, Hidayah, Saari Mat Jelas, Cikgu Kamarudin, Cikgu Alias, Aziz Mat Yasin, Zaini Samani  dan Rohana Mat Dali.

Kumpulan terakhir sempat bergambar dengan pengantin. Tunggulah fotonya nanti dihantar oleh Hasnah.

Mansor sudah datang awal sehari sebelum kenduri. wau.  Basir ada kes di Ipoh.

Terima kasih kepada Maznah yang memberi laporan penuh kepada saya.

Selepas itu saya ke Pasaraya Mydin MITC. Mak oi ramainya orang. Itulah kali pertama saya masuk. Ha ha.

Kenduri berikutnya di rumah Jaamat. Get ready!!!!

Mastura sempat berfoto dengan Roy. Hebat baju Makcik2 Munshi. Zaman dahulu kala,  depa berdua  tu  "freindly enemy".   Wooo



KENDURI HASNAH MOHAMAD 27 JANUARI 2013

Ambang 2013 dimulakan dengan jemputan kenduri perkahwinan  anak lelaki Hasnah Hj Mohamad, bekas Tingkatan Enam Sastera 2, pada hari Ahad, 27hb Januari 2013 bertempat di Lot 566-1, Batu 4, Klebang Besar, 75200 Melaka.

Kad jemputan seperti di bawah


Peta lokasi ke rumah Hasnah seperti berikut:

 Klik untuk lebih jelas.

Jumpa di sana jam 2 petang.




HAYATI BERTANDANG KE PUTRA JAYA

Ketika pengantin   anaknya Hayati bertandang ke Putrajaya, kekawan Munshi di Kajang sempat mengiringi bersama.

Di rumah Hayati

Sempat bergambar dengan pengantin dan ibu bapa pengantin. TK Hayati!!!!

Apa yang istimewa  agaknya ya. Sekeping gambar, 1000 cerita bib...


BAPA PENGANTIN PALING SEGAK




Ketika kenduri di rumah Hayati  minggu lalu, saya mengatakan  kepada kekawan yang hadir  bahwa bapa pengantin Munshi yang paling segak setakat ini  ialah Suhdi Abdulllah. Malangnya beliau  masih enggan menghantar walaupun sekeping gambar sempenea perkahwnan anaknya.  Tetapi semalam saya menerima emel  dan sekeping gambar Suhdi bersama  pasangan pengantin dan besannya.  Lambat pun lambatlah Suhdi oi.

Jika ada Zaini dan Suhdi, borak baru syok. Depa berdua sahaja yang boleh mengata antara satu sama lain. Orang lain jangan campur. Woooo.

Esok  gambar kenduri Hayati pula.

BERAKHIRNYA CERITA 2012

Perjumpaan terakhir geng Munshi 1978 bagi tahun 2012  berlangsung meriah sempena kenduri perkahwinan anak Hayati Haron pada Ahad, 23 Disember.

Seperti biasa Karim, Jaamat dan Marhamah datang  dan balik  paling awal sekali. Saya sempat berselisih dengan Marhamah di tempat letak kereta.

Geng yang mematuhi jadual pertemuan jam dua ialah Mansor Kasim, Saari Mat Jelas, Hj Rashid Ahmad, Suhdi Abdulah, Kamarudin Arshad,  Hasnah Mohamad, Hj Md Jadi, Hajjah Rosnah Md Isa, Juwita Hassan, Zainab Abu Bakar  dan Zaini Samani.

Puan Lily bekas pelajar Tingkatan Enam Sastera 2 pun ada. Tak tahulah kesahnya macam mana Hayati boleh menjejak  dan menjemputnya sekali hadir ke majlis semalam.

Hasnah sempat melayangkan kad  jemputan perkahwinan anak lelakinya pada 27 Januari 2013 di batu 4, Klebang. Ha ha. Sudah ada jadual tahun 2013...

Kami sempat bergambar dengan pangantin.  Apabila balik dibekalkan nasi berserta lauk oleh Hayati. Itulah untung orang yang balik lambat. Ha ha.

Aziz Yasin pula datang ketika khemah nak dibuka kerana beliau ada ahwal di KL. Maka dia  makan sorang-sorang sahaja dan menjadi tetamu terakhir Hayati.

Walaupun semua ahli tetap Munshi 78 datang, tetapi rasanya macam tak cukup korum apabila geng Mak Cik Kajang tak datang. Mereka ialah Sharifah Nuri, Mastura, Maznah, Sahara dan Ramlah. Konon ceritanya mereka akan mengiringi anak Hayati ke Putrajaya esok. 

Demianlah adanya cerita tahun 2012. Awal Januari 2013, saya akan paparkan kad jemputan Hasnah pula.

PERJUMPAAN TERAKHIR 2012 AHAD INI

Rasanya  perjumpaan terakhir  sahabat Munshi 78  bagi tahun 2012 ialah di rumah Hayati Haron pada Ahad ini, 23 hb Disember 2012.   Setakat ini tidak ada notis lain yang diterima.  Moga dapatlah kita berjumpa dengan Md Jadi dan Rosnah Md Isa yang baru balik dari Mekah menunaikan ibadah Haji. Ambil berkat kata orang. Ha ha.

Saya akan sampai jam 2 petang dan duduk lama sikit sehingga jam 4 petang, dengan syarat ada teh tariklah. Ha ha. Takkan nak bergudang garam pulak. Wooo.  Harap Zakaria Osman dan Mokhtar sanggup menemankan saya. Kalau tak ada korum, saya balik awallah.

Dengar khabar kenduri 2013  pun sudah ada  jadualnya. Hasnah Mohamad mungkin orang pertama yang   akan memulakannya.  Woooo.

Saya bercadang ke Jakarta pada Februari  akan datang  untuk shoping buku lagi.  Siapa nak join sama, jomlah  sekali.  Cadangan perginya  6 Februari.  3  hari di sana sudahlah. Kos sendiri tanggunglah. Ha ha. Saya belanja makan sate kambing sahaja.

Tahun depan umur kita kebanyakannya 54 atau 55.  Ha ha, kalau zaman dulu, sudah bersedia untuk pencen. Tetapi sekarang ini boleh sambung sehingga 58 atau 60.  Apa pun pencen 60% dari gaji sudah ada dalam tangan.

Ok, jumpa di rumah Hayati pada Ahad ini. 


KENDURI HAYATI 23 DISEMBER, AHAD

Saya menerima emel dari Hajjah Hayati Harun yang menjemput semua rakan Munshi 78 ke kenduri perkahwinan anak  perempuannya, Syafikah  pada 23 hb Disember:

Assalammualaikum

Saya dan suami menjemput semua sahabat2 munshiabdullah78 menghadiri majlis perkahwinan anak    kami yang akan diadakan pada 23 Disember 2012 (Ahad). Saya sertakan salinan kad undangan dan       pelan lokasi majlis untuk dipaparkan dalam blog munshiabdullah78. Saya akan sms pada mereka juga.


Hayati Haron

Pelan ke lokasi kenduri:


















Saya bercadang bermalam di bandar Melaka, nak menghabiskan cuti tahunan dan berkempen untuk PRU 13.  Rumah baru Mokhtar Ahmad di Bachang, cukup memuatkan 20 orang tau, tetapi tidur di serambilah.  Woooo.

Saya bercadang sampai jam 2 petang. Rasanya dah tak ramai orang, boleh duduk lama-lam sikit. Ha ha.

 


NEW ZEALAND KITA!!!!

Moga-moga tak ada sambutan reunion tahun ini. Ha ha. Selalu jumpa di majlis kahwin sahabat-sahabat, kira oklah tu. Woooo.

Tahun depan, jika nak buat reunion, saya cadangkan di New Zealand. Wooo. Caranya dengan motorhome. Apa cam. Cerita lanjut, klik di sini.

Siapa yang bersemangat nak bersama, bolehlah  bisik-bisik kepada saya. Jika ada minima 10 orang kita  sudah boleh berkira-kira ke sana, Ha ha. Jika tidak, kita buat di Batang Melaka sahajalah. Tapak rumah tanah pusaka saya ada. Ha ha.

KENDURI RADHUAN MOHAMAD 2 DIS 2012

Raduan Mohamad, bekas Tingkatan Enam Sains 2, SMMA 1978  dengan segala hormatnya menjemput semua rakan Munshi ke majlis kenduri perkahwinan anak perempuannya pada 2hb Disember 2012, Ahad, jam 11.30 pagi hingga 4 petang di No 9, Lorong Sri Damak 59A, Taman Sri Andalas, Klang, Selangor

Tel Radhuan 017-3620913.  Rasanya Radhuan bertugas di Subang Jaya. Kekadang saya pun tak tahu apa nama gelaran jawatan kekawan dalam perkhdimatannya.  Saya tetap panggil semua orang sebagai "tuan". Ha ha.

Semua dijemput hadir khususnya yang berada di KL dan Selangor.

Kenduri Hayati pada 22hb Disember di Melaka.  So, ada 2 kenduri dalam bulan Disember akan datang.

Anak Zakaria Osman dapat  5A dalam UPSR. Oppps,  ada lagi anak sekolah rendah ya. Ha ha.


SELAMAT SUDAH KENDURI MANSOR

Walaupun hujan agak lebat, namun mereka tetap merempuh ke kenduri rumah Mansor Kasim pada 3 November lalu di Masjid Tanah.

Mastura, Juwita, Hayati, Norsir  Mokhtar,  dan Jaamat hadir. Yang lain tak ada beritanya. Saya sangkut di Seremban sahaja. Ha ha.

Ini adalah kenduri anak perempuan kedua Mansor. Anak sulong lelakinya masih solo lagi.

Foto ini saya curi dari FB Juwita. Ha ha.

Suhdi masih belum menghantar gambar perkahwinan anaknya kepada blog ini lagi.



Jangan coba-coba Mokhtar oi...


Hujan...cobaannnnn

KENDURI ZAKARIA JAAFAR 11 NOVEMBER

Tuan Hj Zakaria Jaafar menjemput tuan/puan seisi keluarga ke majlis kenduri perkahwinan anaknya pada Sabtu, 10hb November jam 12 tengahari hingga 3 petang di No 1, Jalan CU 3, Taman Cheras Utama, 56000 Kuala  Lumpur.

Moga tiada keuzuran dari anda semua.


ALIF BA TA

Klik di sini

KENDURI MANSOR SABTU 3 NOVEMBER


Klik untuk lebih jelas
 

Kenduri Mansor sah pada Sabtu 3hb November.

Kenduri Zakaria Jaafar juga pada November. Saya tak ingat tarikhnya. Masih menunggu emel atau sms rasmi darinya.

Kenduri Hayati pada 23 Disember 2012.




SELAMAT SUDAH KENDURI SUHDI

Petang semalam saya sampai ke kenduri perkahwinan anak Suhdi Abdullah, kurang lebih jam 1.30 petang.

Yang sempat saya bertembung ialah Juwita, Hidayah dan suami, Hayati dan suami, Zaini Samani dan isteri,  Hasnah Mohamad dan suami, Mokhtar Ahamad, Saari Mat Jelas  serta Norsir dan isteri.  Isteri saya sahaja yang sempat cerita  "panjang sikit"  dengan Hayati dan Juwita.

Mastura, sekadar berselisih di jalan raya sahaja. Tiada gambar yang dapat dirakamkan kerana tak sempat bersama-sama di satu tempat yang selesa. Ha ha.

Ikut Juwita, Samiah datang awal sekali.  Ikut Mokhtar, Adam Ahmad pun datang awal.  Ikut Mansor, Basir sempat bersama dengannya makan bersekali.

SMS Aziz Md Yasin mengatakan, yang datang awal ialah beliau suami isteri, Jaamat, Karim, dan Kamarudin Arshad  suami isteri.

Yang lain, mungkin hadir tetapi tiada lapuran daripada pihak Bernama. Woooo.

Kenduri selanjutnya ialah di rumah Mansor dan Hayati. Tunggu pengistiharannya esok!!!!

Nampak gaya kena jumpa jam 2 petang jika ada kenduri lagi. Jemputan suka sangat datang tepat jam 1, nampaknya. Ha ha. 


USMAN AWANG - PAK UTIH

Punya satu isteri mau dakap sampai mati,
Lima anak mau makan setiap hari,
Teratak tua digayuti cerita pusaka,
Sebidang tanah tandus untuk huma.
Kulit tangan tegang berbelulang,
Biasa keluarkan peluh berapa saja,
O Pak Utih, petani yang berjasa.

Tapi malaria senang menjenguk mereka,
Meski dalam sembahyang doa berjuta,
Dan Mak Utih bisa panggil dukun kampung,
Lalu jampi matera serapah berulang-ulang.

Betapa Pak Dukun dan bekalan pulang,
Wang dan ayam dara diikat bersilang.

II
Di kota pemimpin berteriak-teriak,
Pilihanraya dan kemerdekaan rakyat,
Seribu kemakmuran dalam negara berdaulat,
Jambatan mas kemakmuran sampai ke akhirat.
Ketika kemenangan bersinar gemilang,
Pemimpin atas mobil maju ke depan, dadanya terbuka,
Ah, rakyat tercinta melambaikan tangan mereka.

Di mana-mana jamuan dan pesta makan,
Ayam panggang yang enak di depan,
Datang dari desa yang dijanjikan kemakmuran.

Pak Utih masih menanti dengan doa,
Bapak-bapak pergi ke mana di mobil besar?

ROSNAH MD ISA DAN MD JADI KE MEKAH

Alhamdulilllah dua orang lagi sahabat kita akan berangkat ke Mekah menunaikan fardhu haji.

Pertama, Md Jadi Larut beserta isteri yang akan berangkat pada 22hb September jam 1.30 pagi.

Kedua, Rosnah Mds Isa beserta suami yang akan berangkat pada 27hb September.

Insyaallah Rosnah menjemput sesiapa kelapangan ke majlis doa selamat keberangkatannya ke Mekah pada 22hb September. Masanya tak diberitau. Ha ha. So, taliponlah dia jika mahu ke sana.

Kita doakan kesemua rakan kita yang bakal ke Mekah, selamat pergi dan  selamat balik. Moga mendapat haji yang mabrur jua.


6 OKTOBER KENDURI SUHDI

Kenduri perkahwinan anak Md Jadi selamat berlangsung Ahad lalu. Ramai yang hadir. Akan dilapurkan dalam posting khas,  Saudara Mansor bersusah payah merakam foto di sekitar majlis perkahwinan itu. Terpancar wajah-wajah kegembiraan bila sahabat lama berjumpa kembali. Ha ha. Klik di sini.

Kenduri seteterusnya ialah perkahwinan anak perempuan Suhdi Abdullah  pada Sabtu, 6 hb Oktober 2012, jam 10 pagi - 5 petang di No 107, Blok I,  Rumah Awam, Pulau Sebang 3, Alor Gajah, Melaka.

Semua di jemput hadir. Mudah sahaja ke rumah Suhdi, cari A Famosa, dah dekatlah tu. Ha ha. Insyaallah saya akan berada  di sana jam 1 juga. Kalau lewat pun setakat 10 minit sahaja, kerana saya sudah berkali-kali ke rumah Suhdi. Selepas itu, bolehlah bermalam di A Famosa untuk melihat koboi Melaka. Woooo.

Pelan rumah Suhdi:



OPEN HOUSE ZAINI AHAD INI, 16 SEPTEMBER

Zaini Samani akan mengadakan rumah terbuka sempena berakhirnya Syawal pada 16hb September, Ahad, mulai jam 2 petang hingga 9 malam di No 9104, Taman Koperasi Naning, Melekek, Alor Gajah, Melaka.

Semua rakan Munshi yang  berkelaangan dijemput hadir.

Pada tarikh yang sama ada kenduri Md Jadi di Banting, Selangor. Maka makan bergandalah orang Melaka.


RASHID AHMAD KE MEKAH TAHUN INI

Insyallah Lft Kolonel Rashid Ahmad  bersama  isteri   akan berangkat ke   Mekah menunaikan ibadah haji pada tahun ini.  Tidak pula diberitahu tarikh tepatnya. 

Melalui blog ini, beliau memohon  ampun dan maaf  dari sahabat sekalian jika ada salah dan silap  sepanjang  bersilaturahim selama ini. 

Kepada Rashid, kita ucapkan selamat pergi dan kembali dengan selamat. Moga  beliau memperolehi ganjaran haji yang mabrur jua.

Jika sempat marilah bersama ke kenduri perkahwinan anak Md Jadi pada Ahad, 16hb September. Kita jumpa sekitar jam 12 tengahari - 2  petang. 


KENDURI AKIKAH CUCU MASTURA

Sabtu ini, 1hb September, jam 11 pagi, Mastura Bachik adakan kenduri akikah cucunya di Kg Lubuk Redan, Masjid Tanah.  Anda dijemput

Yang dekat dan ada masa datanglah.  Ada kambing dan ayam golek, katanya. 






SELAMAT AIDIL FITRI


Beberapa hari lagi rayalah kita.  Macam biasa sempena aidil fitri yang mulia, saya mohon ampun dan maaf sepanjang kita bersahabat dan mengendalikan blog Munshi ini.  

Jika sempat saya singgah rumah Suhdi, Juwita, Ramlah dan Zaini. Air sirap pun jadilah.  

Moga-moga jangan ada yang sedih dan pilu ketika raya ini.  Semua orang akan mengharungi  saat-saat kehilangan orang tersayang. Hanya bezanya cepat atau lambat sahaja. 

Lepas raya jangan lupa ke majlis perkahwinan anak Md Jadi Larut. Saya nak bermalam di Bantinglah, nak melihat pantainya yang banyak ketam nipah.

Yang memeranjatkan saya pada bulan puasa  tahun  ini   ialah Rohaya Rahmat cuti tanpa gaji selama  sebulan, mencari lailatul qadr...

Dan paling penting, Mansor Kasim terselamat dari   bom di Masjid Tanah. Ingatkan di Iraq sahaja yang kena   bom. Rupa-rupanya  Masjid Tanah pun   ada  letupan bom.

Dr Majezan pun dah ada beberapa projek baru   untuk saya selepas puasa ini. Ha ha. Majezan pun bertukar majikan pada tahun ini.  Lagi tua lagi laku nampaknya. Woooo.

Yang paling syok ialah Shamsudin kita yang sekali lagi berhijrah ke jawatan baru. Kali ini destinasi terakhir kot. Woooo.

Bagi orang politik, raya ni adalah open house terakhir sebelum parlimen dibubarkan. Ha ha. Jika nak jadi YB lagi kenalah buat open house juga ya. Ha ha.

Mastura beraya sakan kerana dapat cucu  pertama !!!

Ok, sekali lagi SELAMAT AIDIL FITRI. MAAF ZAHIR DAN BATIN. 

JEMPUTAN KENDURI MD JADI - AHAD 16HB SEPTEMBER













Klik untuk lebih jelas.



Peta Lokasi  Tempat Kenduri:



RAZAK HUSIN DAPAT TEMAN BARU

Mula-mula Lim Guan Eng pindah ke Pulau Pinang. Kemudian diikuti oleh Razak Husin. 

Kini Shamsudin Yusof pula ke Pulai Pinang menemankan Razak Husin yang keseorangan di sana, Ha ha.

Shamsudin sudah berhenti di MBSB. Kini menjadi CEO di Koperasi Bank Persatuan Seberang Prai, Butterworth. CEO yang pertama tu. Ada ceritanya di Utusan Malaysia hari ini.

Nampak gaya ramai anak Melaka berhijrah ke Pulau  Pinang!!!


TAZKIRAH SEMPENA RAMADHAN

Oleh: Jalaluddin Rakhmat

Ada banyak nama untuk bulan Ramadhan. Nabi Muhammad (s.a.w)  menyebutnya Bulan Keberkahan, Bulan Kesabaran, Bulan Ampunan, dan Bulan Berbagi (Syahr al-Muwasat).

Pada bulan ini orang kaya bukan saja harus berbagi kekayaan dengan orang miskin, ia juga harus ikut berempati dengan penderitaan mereka. Orang beruntung harus berbagi kebahagiaan dengan orang yang malang.   Perintah untuk berbagi ini diingatkan dengan doa yang harus dibaca setiap selesai shalat wajib:

Ya Allah, masukkan kebahagiaan kepada para penghuni kubur

Ya Allah, kayakanlah semua orang yang miskin

Ya Allah, kenyangkan semua orang yang lapar

Ya Allah, beri pakaian semua orang yang telanjang

Ya Allah, tunaikan utang semua orang yang berutang

Ya Allah, lepaskan derita semua orang yang menderita

Ya Allah, kembalikan semua orang yang terasing

Ya Allah, bebaskan semua orang yang terpenjara

Ya Allah, sembuhkan semua orang yang sakit

Bersamaan dengan doa yang mereka lantunkan, semua Muslim harus menjadi tangan-tangan Tuhan untuk memenuhi doa itu. “Puasa itu hanya untuk Aku,” kata Tuhan. Puasa dipersembahkan hanya untuk Tuhan. Tidak ada persembahan yang paling agung selain perkhidmatan kepada makhlukNya. Mencintai Tuhan hanya dapat dilakukan dengan mencintai sesama manusia.   Karena itu, amal yang paling dicintai Tuhan pada Bulan Berbagi bukanlah ibadah ritual yang bersifat individual, tetapi ibadah sosial yang membagikan kebahagiaan kepada orang banyak.

Mencintai Tuhan dengan mencintai manusia digambarkan Leigh Hunt, penyair Inggeris, dalam kisah seorang sufi, Abou Ben Adhem.  Abou Ben Adhem (semoga kabilahnya bertambah) satu malam terbangun dari mimpinya yang indah. Dan ia lihat, di ruangan dalam cahaya terang rembulan, yang gemerlap ceria seperti bunga lili yang sedang merekah, seorang malaikat menulis pada kitab emas. Ketenteraman jiwa membuat Abou berani berkata kepada sang Sosok di kamarnya, “Apa yang sedang kamu tulis?”

Bayangan terang itu mengangkat kepalanya dan dengan pandangan yang lembut dan manis ia berkata, “Nama-nama mereka yang mencintai Tuhan.” “Adakah namaku di situ?” kata Abou. “Tidak. Tidak ada,” jawab malaikat. Abou berkata dengan suara lebih rendah, tapi tetap ceria, “Kalau begitu aku bermohon, tuliskan aku sebagai orang yang mencintai sesama manusia.” Malaikat menulis dan menghilang.

Pada malam berikutnya ia datang lagi dengan cahaya yang menyilaukan dan memperlihatkan nama-nama yang diberkati cinta Tuhan. Aduhai! Nama Abou Ben Adhem di atas semua nama.

Menolong mereka berarti menolong Aku

 

Abou Ben Adhem mungkin lahir di negara yang sekarang ini disebut Afganistan. Ia tidak begitu dikenal dibandingkan dengan teman senegaranya, Jalaluddin Balkhi (alias Rumi). Tetapi, keduanya menekankan pentingnya kecintaan kepada Tuhan sebagai hakikat keberagamaan.  Bagi kita semua, Rumi mendendangkan lagu ini:

Marilah kita jatuh cinta lagi/ Dan sebarkan debu emas ke seluruh penjuru Bumi/ Marilah kita menjadi musim semi baru/ Dan merasakan tiupan lembut dalam wewangian surgawi/ Marilah kita busanai bumi dalam kehijauan/ Dan seperti getah pohon yang muda/ Biarkan berkat dari dalam mengaliri kita/ Marilah kita ukir permata dari hati kita yang membatu/ Dan pancarkan cahayanya untuk menyinari jalan cinta/ Lirikan cinta sejernih kristal dan kita diberkati karena cahayanya.

Baik Abou Ben Adhem maupun Rumi percaya bahwa kita tidak bisa mencintai Tuhan tanpa mencintai sesama manusia. Mereka menegaskan kembali apa yang dikatakan Tuhan kepada hamba-Nya pada hari kebangkitan: pada hari kiamat, Tuhan memanggil hamba-hamba- Nya.

Ia berkata kepada salah seorang di antara mereka, “Aku lapar, tapi kamu tidak memberi makan kepada-Ku.” Ia berkata kepada yang lainnya, “Aku haus, tapi kamu tidak memberiku minum.” Ia berkata kepada hamba-Nya yang lainnya lagi, “Aku sakit, tapi kamu tidak menjenguk-Ku. ” Ketika hamba-hamba- Nya mempertanyakan semuanya ini, Ia menjawab, “Sungguh si fulan lapar; jika kamu memberi makan kepadanya, kamu akan menemukan Aku bersamanya. Si fulan sakit; jika kamu mengunjunginya, kamu akan menemukan Aku bersamanya. Si fulan haus; jika kamu memberinya minum, kamu akan menemukan Aku bersamanya.” (Ibn Arabi sering mengutip hadis ini dalam Al-Futuhat al-Makkiyah) .

Ketika seorang murid baru mengikuti tarekat, syaikh-nya akan mengajarinya untuk menjalankan tiga tahap latihan rohaniah selama tiga tahun. Ia baru diizinkan mengikuti Jalan Tasawuf bila ia lulus melewatinya. Tahun pertama adalah latihan berkhidmat kepada sesama manusia. Tahun kedua beribadat kepada Tuhan, dan tahun ketiga mengawasi hatinya sendiri. Kita tidak bisa beribadat kepada Tuhan sebelum kita berkhidmat kepada sesama manusia. Menyembah Allah adalah berkhidmat kepada makhluk-Nya.

Abou Said Abul Khayr terkenal sebagai sufi yang pertama kali mendirikan tarekat sufi. Ketika salah seorang pengikutnya menceritakan seorang suci yang dapat berjalan di atas air, ia berkata, “Sejak dahulu katak dapat melakukannya! ” Ketika muridnya kemudian menyebut orang yang dapat terbang, ia menjawab singkat, “Lalat dapat melakukannya lebih baik.” Muridnya bertanya, “Guru, gerangan apakah ciri kesucian itu?” Ia menjawab, “Cara terbaik untuk mendekati Tuhan adalah melakukan perkhidmatan sebaik-baiknya kepada sesama manusia, memasukkan kebahagiaan ke dalam hatinya.”

Mungkin karena perhatiannya yang sangat besar pada cinta kasih, tasawuf dianggap mempunyai hubungan yang sangat dekat dengan agama Kristen. Tor Andrae, pernah menjadi bishop Lutheran dari Linkvping, mengungkapkan bagaimana Yesus sering dijadikan rujukan dalam ucapan-ucapan para sufi. Mereka belajar dari Yesus bukan saja tentang kesederhanaan hidup yang dijalankannya, tetapi juga perhatiannya untuk menolong orang lain.

Namun, kaum sufi bukan hanya merujuk kepada Kristus, mereka juga belajar jalan cinta dari Musa. Seorang syaikh menyampaikan cerita berikut ini, Kaum Bani Israil satu kali mendatangi Musa, “Wahai Musa, kami ingin mengundang Tuhan untuk menghadiri jamuan makan kami. Bicaralah kepada Tuhan supaya Dia berkenan menerima undangan kami.”

Dengan marah Musa menjawab, “Tidakkah kamu tahu bahwa Tuhan tidak memerlukan makanan?” Tetapi, ketika Musa menaiki bukit Sinai, Tuhan berkata kepadanya, “Kenapa tidak engkau sampaikan kepada-Ku undangan itu? Hamba-hamba- Ku telah mengundang Aku. Katakan kepada mereka, Aku akan datang pada pesta mereka Jumat petang.”

Musa menyampaikan sabda Tuhan itu kepada umatnya. Berhari-hari mereka sibuk mempersiapkan pesta itu. Pada Jumat sore, seorang tua tiba dalam keadaan lelah dari perjalanan jauh. “Saya lapar sekali,” katanya kepada Musa. “Berilah aku makanan.” Musa berkata, “Sabarlah, Tuhan Rabbul Alamin akan datang. Ambillah ember ini dan bawalah air ke sini. Kamu juga harus memberikan bantuan.” Orang tua itu membawa air dan sekali lagi meminta makanan. Tapi tak seorang pun memberikan makanan sebelum Tuhan datang. Hari makin larut, dan akhirnya orang-orang mulai mengecam Musa yang mereka anggap telah memperdayakan mereka.

Musa menaiki bukit Sinai dan berkata, “Tuhanku, saya sudah dipermalukan di hadapan setiap orang karena Engkau tidak datang seperti yang Engkau janjikan.” Tuhan menjawab, “Aku sudah datang. Aku telah menemui kamu langsung, bahkan ketika Aku bicara kepadamu bahwa Aku lapar, kau menyuruh Aku mengambil air. Sekali lagi Aku minta, dan sekali lagi engkau menyuruh-Ku pergi. Baik kamu maupun umatmu tidak ada yang menyambut-Ku dengan penghormatan. “

“Tuhanku, seorang tua memang pernah datang dan meminta makanan, tapi ia hanyalah manusia biasa,” kata Musa.

“Aku bersama hamba-Ku itu. Sekiranya kamu memuliakan dia, kamu memuliakan Aku juga. Berkhidmat kepadanya berarti berkhidmat kepada-Ku. Seluruh langit terlalu kecil untuk meliputi-Ku, tetapi hanya hati hamba-Ku yang dapat meliputi-Ku. Aku tidak makan dan minum, tetapi menghormati hamba-Ku berarti menghormati Aku. Melayani mereka berarti melayani Aku.”

Berbakti kepada sesama manusia bukanlah kewajiban sekelompok orang. Setiap Muslim apa pun jenis kelamin, usia, dan status sosialnya berkewajiban memperlakukan semua orang dengan baik.
Dalam Al-Quran juga ada perintah, “Sembahlah Allah dan janganlah kamu mempersekutukan- Nya dengan sesuatu pun. Berbaktilah kepada kedua orangtua, karib kerabat, anak-anak yatim, orang-orang miskin, tetangga yang dekat dan tetangga yang jauh, teman sejawat, orang-orang yang kehabisan bekal, dan hamba sahayamu. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang sombong dan membangga-banggakan diri, yaitu orang-orang yang kikir dan menyembunyikan karunia Allah yang telah diberikan-Nya kepada mereka. Kami telah menyediakan orang-orang kafir seperti itu, siksa yang menghinakan. ” (QS An Nisaa: 36-37)

Menolong Harus Tulus

 

Tindakan membahagiakan orang lain disebut sebagai shadaqah. Kata ini berasal dari “shadaqa”, yang berarti benar sejati atau tulus. Orang yang bersedekah adalah orang yang imannya tulus. Sedekah tidak selalu berbentuk harta atau uang. “Termasuk sedekah adalah engkau tersenyum ketika berjumpa dengan saudaramu, atau engkau singkirkan duri dari jalanan,” kata Nabi Muhammad SAW.

Untuk bisa menolong orang lain dengan tulus, kita memerlukan kecintaan tanpa syarat (unconditional love) kepada semua orang. Cinta inilah yang dimasukkan sebagai fitrah dalam hati kita. Cinta ini adalah seperseratus dari Rahmat Allah yang dijatuhkan Tuhan di Bumi.

Alkisah, bertahun-tahun yang lalu, seorang ibu dari salah seorang sultan dari Khilafah Utsmaniyah membaktikan hidupnya untuk kegiatan amal saleh. Ia membangun masjid, rumah sakit besar, dan sumur-sumur umum untuk daerah permukiman yang tidak punya air di Istanbul , Turki.    Pada suatu hari, ia mengawasi pembangunan rumah sakit yang dibiayai sepenuhnya dari kekayaannya. Ia melihat ada semut kecil jatuh pada adukan beton yang masih basah. Ia memungut semut itu dan menempatkannya pada tanah yang kering.

Tidak lama setelah itu, ia meninggal dunia. Kepada banyak kawannya, ia muncul dalam mimpi mereka. Ia tampak bersinar bahagia dan cantik. Kawan-kawannya bertanya, apakah ia masuk ke surga karena sedekah-sedekah yang dilakukannya ketika masih hidup? Ia menjawab, “Saya tidak masuk surga karena semua sumbangan yang sudah aku berikan. Saya masuk surga karena seekor semut.”

(Renungan ini semula berupa makalah dengan judul Die Ethik des Helfens im Islam, yang disampaikan Jalaluddin Rakhmat pada seminar “Die Ethik des Helfens aus der Sich verschiedener Religionen”, Basel, 8-13 September 2002).

MARHABAN YA RAMADHAN

 
Dalam Kitab Minhaj Al-Balaghah diriwayatkan, menjelang Ramadhan Rasulullah saw menyampaikan sebuah khutbah:
 “Wahai manusia, sudah datang kepada kalian bulan Tuhan yang membawa berkat, rahmat, dan ampunan; bulan yang paling utama di sisi Tuhan dari bulan mana pun. Paling utama hari-harinya, malam-malamnya, bahkan jam demi jamnya. Inilah bulan ketika kalian diundang untuk menjadi tamu-tamu Tuhan. Di bulan ini, kalian dijadikan orang-orang yang berhak memperoleh jamuan Tuhan. Di bulan ini, nafas kalian menjadi tasbih, tidur kalian ibadah, amal kalian diterima, dan doa kalian diijabah. Mohonlah kepada Allah dengan niat yang tulus dan hati yang bersih, supaya Dia membimbing kamu untuk menjalankan puasanya dan membaca Kitab-Nya. Malanglah orang yang tidak mendapat ampunan Tuhan di bulan yang agung ini. Kenanglah dengan lapar dan dahaga kamu di bulan ini lapar dan dahaga pada hari kiamat. Bersedekahlah kepada fakir miskin. Muliakan para pemimpin kamu dan kasih-sayangi orang-orang kecil di antara kamu. Sambungkan persaudaraan kamu. Pelihara lidah kamu. Jagalah dirimu agar kamu tidak melihat apa yang tidak boleh kamu lihat dan tidak mendengar apa yang tidak boleh kamu dengar. Sayangilah anak-anak yatim orang lain supaya Tuhan menyayangi anak-anak yatim kamu.”
Sebagaimana biasa, khutbah Rasulullah singkat namun menyentuh hati dan menggelorakan perasaan. Kata-kata yang dipilih sederhana, mudah dipahami namun bermuatan filosofis yang begitu mendalam. Insya Allah, izinkan saya menguraikan beberapa catatan apresiasi dalam penggalan khutbah Rasulullah saww tersebut yang sayangnya sering terabaikan oleh kebanyakan kita.
Ramadhan, Bulan Tuhan
Pada penggalan awal khutbah di atas, Rasulullah saww menyebut Ramadhan sebagai bulan Tuhan, sebagai bulan yang paling mulia di sisi Allah. Dalam terminologi Al-Qur’an, Tuhan ataupun Allah bukan sekedar wujud yang kepadanya kita sematkan asma-asma kemuliaan dan keagungan, bukan sekedar sesuatu yang kita tempatkan di altar persembahan, tempat segala ampunan dan pengharapan kita muarakan. Namun Allah juga adalah ‘kampung halaman’ kita. Tempat kita berasal dan akan kembali, “Hanya kepada Allah kamu semua kembali.” (QS. Al-Maidah: 48). Dalam bahasa Jalaluddin Rumi, penyair sufi asal Persia, Tuhan adalah “rumpun bambu” kita, sedangkan kita adalah seruling bambu yang tercerabut dari rumpunnya. Suara yang keluar dari sebuah seruling sesungguhnya adalah jeritan kerinduan untuk bisa kembali kepada rumpun bambu, tempatnya berasal. Dengan beberapa ketentuan seorang Muslim ketika bepergian atau melakukan perjalanan jauh dari rumahnya boleh menyingkat shalat-shalatnya atau menggabungkannya. Tetapi jika disekitaran Kakbah, darimanapun para jamaah haji datang dan betapapun jauhnya perjalanan yang di tempuh, shalat mereka harus sempurna dan tidak boleh disingkatkan. Sebab perjalanan menuju Kakbah sesungguhnya adalah perjalanan kembali ke kampung halaman. Karena itulah Kakbah disebut juga Baitullah, Rumah Tuhan. Begitu juga dengan Ramadhan, disebut Bulan Tuhan, karena pada bulan ini kita semua, orang-orang yang beriman kepada-Nya, kembali kepada Tuhan. 
Meminjam bahasa Jalaluddin Rakhmat, manusia adalah “anak-anak Tuhan” yang dikeluarkan dari rumah-Nya untuk bermain-main di halaman dunia ini -Sesungguhnya, kehidupan dunia ini hanyalah permainan dan hiburan- (QS. Al-An’am: 32). Pada bulan Ramadhan inilah, anak-anak Tuhan diminta kembali dan meninggalkan halaman permainan. Selama kita asyik bermain, kita sibuk membeli “jajanan” yang bermacam-macam: Kekayaan, kekuasaan dan kemasyhuran. Kita diingatkan bahwa ada makanan lain yang jauh lebih sehat dan lebih lezat. Pada bulan Ramadhan Tuhan mempersiapkan jamuan-Nya dan kita diundang untuk menjadi tamu-Nya. Rasulullah saww berkata,” Inilah bulan ketika kalian diundang untuk menjadi tamu-tamu Tuhan. Di bulan ini, kalian dijadikan orang-orang yang berhak memperoleh jamuan Tuhan. Di bulan ini, nafas kalian menjadi tasbih, tidur kalian ibadah, amal kalian diterima, dan doa kalian diijabah.
Bulan Solidaritas 
Ramadhan sering disebut juga bulan rahmat (kasih sayang), karena pada bulan ini kepekaan dan rasa kasih sayang kita digugah. Rasulullah saww menganjurkan kita meyayangi dan menyantuni anak-anak yatim, bersedekah kepada fakir miskin, memuliakan pemimpin dan mengasihi orang-orang kecil dan para pekerja yang berada di bawah tanggungan kita. Kita dihimbau untuk menjalin akrab relasi kemanusiaan. Pada bulan ini, anak-anak kembali kerumah orang-orang tua mereka menjalin kembali kasih sayang dan persaudaraan, anak-anak yatim disantuni dan mendapat perhatian berlebih, para atasan mempererat hubungan dengan para karyawannya, para pemimpin semakin mencintai rakyatnya dan orang-orang kaya memadu kasih dengan orang-orang miskin. Ditengah kegersangan relasi kemanusiaan dan solidaritas sosial, Tuhan mempersembahkan Ramadhan yang membawa rahmat bagi sebanyak-banyaknya orang. 
Ramadhan datang untuk memperpeka kembali kemanusiaan kita yang selama ini terkotori oleh kesadaran hidup yang bersifat ordiner, konsumtif dan profan semata. Dengan berpuasa, kita mampu memenangkan insan malakuti diatas sifat kebinatangan yang bersemayam dimasing-masing jiwa kita. Rasulullah saww menganjurkan agar di bulan ini kita melatih diri untuk mengubah pola relasi kebinatangan yang berdasarkan kebencian dan permusuhan dengan pola relasi yang lebih manusiawi, kontak sosial yang berdasarkan cinta, kasih sayang dan silaturahmi. Baik kepada rakyat kecil maupun para pembesar, Nabi berkata, “Bersedekahlah kepada fakir miskin. Muliakan para pemimpin kamu dan sayangi orang-orang kecil di antara kamu. Sambungkan persaudaraan kamu. Sayangilah anak-anak yatim orang lain supaya Tuhan menyayangi anak-anak yatim kamu.” Ketika Nabi Yusuf as menjadi menteri logistik, ia membiasakan puasa setiap hari. Orang bertanya kepadanya: Mengapa Anda membiasakan lapar sementara perbendaharaan bumi di tangan Anda? Yusuf menjawab: Aku takut kenyang dan mengabaikan mereka yang lapar.” 

DUA KENDURI LAGI WEI

2 kenduri bakal diadakan ialah:

1. Kenduri perkahwinan anak perempuan Md Jadi Larut, bekas Tingkatan Enam Sains SMMA 1978 pada Ahad, 16 hb September 2012, bertempat di Dewan Sri Jugra, Banting, Selangor.  Berhampiran Stadium Jugra, sebelum bandar Banting.

2. Kenduri perkahwinan anak perempuan Suhdi, bekas Tingkatan Enam Sastera 2, SMMA 1978 pada Sabtu, 6 hb Oktober 2012, di No 107, Blok I, Rumah Awam Pulau Sebang 3, Tampin, Melaka.

Jika ke Banting, elok juga kita menangkap ketam Nipah di tepi pantai Banting. Ha ha. kena bermalam di sana nampaknya. Saya pernah menangkap ketam nipah di sana beberapa tahun lalu. Woooo. 

Jika ke rumah Suhdi, kita boleh tambahkan agenda mengeteh di rumah Zaini Samani pula. Dah dekat sangat tu. Elok ziarah rumah kekawan lain. Jika apa-apa hal nanti, senang kita ke rumahnya pula. Woooo. Rumah Juwita pun dekat dengan rumah Suhdi.  Kalau ada  mee sup kambing, gerenti kita pi. Ha ha.  Malah rumah Salim pun dekat juga. Beliau sakit, elok juga diziarah.